Selamat Datang Di Pusat Pemulihan Trauma dan Intervensi Psikososial (Pulih Aceh)

Kekerasan Terhadap Perempuan: Sebuah Pandemi Tersembunyi

Dipublish Oleh: Pulih Aceh


Bahwa kekerasan terhadap perempuan merupakan perilaku yang dianggap diterima di banyak negara, tapi itu tidak mengurangi bahaya atau dampak negatifnya pada kesehatan fisik dan mental perempuan di seluruh dunia. Rasa sakit terus menerus di seluruh dunia - walaupun pengukuran kemajuan sosial  lain - dengan jelas mengindikasikan kebutuhan untuk menghadapinya dengan kebijakan-kebijakan yang lebih efektif.
Beberapa studi yang dilakukan di Amerika Serikat mengungkapkan bahwa setiap tahun sekitar 4 juta perempuan diserang secara fisik oleh suami atau pasangan mereka.
Di setiap negara, dimana telah dilakukan penelitian yang dapat diandalkan, statistik menunjukkan bahwa antara 10 persen dan 50 persen perempuan melaporkan bahwa mereka telah disiksa secara fisik oleh pasangan intim selama masa hidup mereka.

Menurut data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), efek yang paling merusak dari kekerasan gender di seluruh dunia adalah kekerasan terhadap perempuan yang meliputi hampir 1,6 juta jiwa setiap tahun -  sekitar 3 persen dari semua penyebab kematian.

Kekerasan rumah tangga - kekerasan yang terjadi di rumah atau di dalam keluarga - adalah jenis kekerasan gender yang paling umum. Ini terjadi pada perempuan tanpa memandang usia, pendidikan, atau status ekonomi. Korbannya adalah perempuan di negara-negara berkembang dan negara-negara barat lainnya.
Situasi ini telah menyebabkan para ahli kesehatan masyarakat untuk mempertimbangkan kekerasan terhadap perempuan merupakan masalah kesehatan masyarakat global - dimana diperlukan pendekatan kesehatan masyarakat.

Seluruh dunia, sebagaimana halnya kanker, kekerasan adalah salah satu penyebab kematian dan cacat yang umum di kalangan perempuan usia produktif - dan penyebab yang lebih besar daripada sakit, kecelakaan lalu lintas dan malaria.

Ada beberapa bentuk yang kekerasan terhadap perempuan, tapi jumlahnya dapat mengejutkan.
Menurut Kementerian Kesehatan Meksiko, sekitar satu dari tiga wanita menderita kekerasan rumah tangga, dan akibatnya diperkirakan lebih dari 6.000 perempuan meninggal di Meksiko setiap tahun. Menurut studi 2006 tentang perempuan di Mexico, yang disponsori oleh pemerintah (Encuesta Nacional sobre la Dinámica de las Relaciones en los Hogares 2006), 43.2 persen perempuan dengan usia lebih dari 15 tahun telah menjadi korban dari beberapa bentuk kekerasan di dalam keluarga selama hubungan terakhir mereka.
Kekerasan dalam rumah tangga juga tersebar luas di banyak negara Afrika. Di Zimbabwe, menurut laporan PBB, itu menyumbang lebih dari enam dalam sepuluh kasus pembunuhan di pengadilan. Menurut survei, 42 persen perempuan di Kenya dan 41 persen di Uganda melaporkan telah dipukuli oleh pasangan mereka.
Meskipun beberapa negara, seperti Afrika Selatan, telah lulus undang-undang hak-hak perempuan, -  untuk mengimplementasikan secara penuh masih merupakan sebuah tes besar - masih belum lulus.
Di China, menurut survei nasional, kekerasan rumah tangga terjadi pada 1/3 dari negara dengan 270 juta rumah tangga. Sebuah survei yang dilakukan oleh China Law Institute di Gansu, Hunan, dan provinsi Zhejiang menemukan bahwa 1/3 dari keluarga yang disurvei telah menyaksikan kekerasan dalam keluarga, dan bahwa 85 persen korban adalah perempuan.

Di Jepang, seperti di banyak negara lain, jumlah kasus yang dilaporkan telah meningkat dalam beberapa waktu ini. Menurut beberapa pengacara yang bekerja untuk mengakhiri kekerasan dalam rumah tangga, hal ini mungkin signal bahwa para korban sudah dapat mengatasi masalah tabu sosial dan budaya yang pernah memaksa mereka ke dalam keheningan. Menurut Badan Kepolisian Nasional, kasus yang dilaporkan mencapai tertinggi 20.992 pada tahun 2007, sebagian besar adalah perempuan berusia 30-an.
Perubahan itu terkait dengan periode transisi di beberapa negara Eropa Tengah dan Timur dan bekas Uni Soviet - seperti peningkatan kemiskinan, pengangguran, ketimpangan pendapatan, stress dan penyalahgunaan alkohol dan obat-obatan - telah mengakibatkan peningkatan kekerasan di dalam masyarakat tersebut, termasuk kekerasan terhadap perempuan.

Di Rusia, diperkirakan kematian akibat kekerasan rumah tangga tahunan adalah lebih dari 14.000 wanita.  Natalya Abubikirova, direktur eksekutif Russian Association of Crisis Center, dalam sebuah pernyataan untuk Amnesty International, menarik sebuah garis paralel yang dramatis untuk mencakup ruang lingkup masalah: "Jumlah kematian perempuan setiap tahun di tangan suami dan mitra mereka di Federasi Rusia kurang lebih sama dengan jumlah total prajurit Soviet yang tewas dalam 10 tahun perang di Afghanistan."
Dalam sebuah penelitian yang dilakukan oleh Dewan Perempuan di Moscow State University, 70 persen perempuan yang disurvei mengatakan bahwa mereka telah mengalami beberapa bentuk kekerasan fisik, psikologis, seksual, atau ekonomi oleh suami mereka. Sekitar 90 persen responden mengatakan bahwa mereka juga menyaksikan adegan-adegan kekerasan fisik antara orang tua mereka ketika mereka masih anak-anak atau pernah mengalami kekerasan semacam ini dalam pernikahan mereka sendiri.

Penelitian yang dilakukan di beberapa negara-negara Arab menunjukkan bahwa setidaknya satu dari tiga perempuan dipukuli oleh suaminya. Meskipun ada konsekuensi serius terhadap kekerasan rumah tangga, tapi meningkatnya frekuensi kekerasan terhadap perempuan tidak hanya cukup dilakukan oleh pemerintah Arab dan negara-negara Islam lainnya untuk mengatasi masalah ini.
Ketika Dana Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Perempuan (UNIFEM) menyatakan, "Sampai saat ini, tidak ada mekanisme komprehensif dan sistematis untuk mengumpulkan data yang dapat diandalkan tentang kekerasan terhadap perempuan di negara-negara Arab."
Di banyak negara Islam atau negara-negara dengan mayoritas Muslim yang besar, ayat-ayat Al Qur\'an  terkadang digunakan untuk membenarkan kekerasan terhadap perempuan. Namun banyak ahli agama menyatakan bahwa Islam menolak perlakuan kejam terhadap perempuan dan mendukung persamaan hak antara perempuan dan laki-laki.

Dalam banyak kasus, kekerasan terhadap perempuan - termasuk pembunuhan - adalah lebih didasarkan pada budaya daripada alasan keagamaan dan dibenarkan oleh kebutuhan untuk melindungi kehormatan keluarga.

Pola perlakukan kejam ini juga serupa untuk negara-negara industri.
Beberapa studi yang dilakukan di Amerika Serikat mengungkapkan bahwa setiap tahun sekitar 4 juta perempuan diserang secara fisik oleh suami atau pasangan hidup mereka.

Menurut Laporan Dunia tentang Kekerasan dan Kesehatan WHO, antara 40 persen dan 70 persen dari korban pembunuhan perempuan di Australia, Kanada, Israel, Afrika Selatan, Inggris, dan Amerika Serikat adalah dibunuh oleh suami atau pacar mereka - sering dalam konteks hubungan yang penuh kekerasan yang berkelanjutan.

Menurut sebuah studi di Amerika Serikat, kekerasan terhadap perempuan bertanggung jawab atas sebagian besar kunjungan medis, dan untuk kira-kira 1/3 dari kunjungan ruang gawat darurat. Studi lain menemukan bahwa di Amerika Serikat, kekerasan dalam rumah tangga adalah yang paling sering menyebabkan cedera pada perempuan yang dirawat di ruang gawat darurat, lebih umum daripada gabungan antara kecelakaan kendaraan bermotor dan perampokan.

Di Amerika Serikat, 25 persen pasien perempuan sakit jiwa yang mencoba bunuh diri adalah korban kekerasan rumah tangga, seperti juga 85 persen perempuan dalam program penyalahgunaan narkoba. Studi yang dilakukan di Pakistan, Australia, dan Amerika Serikat menunjukkan bahwa perempuan korban kekerasan dalam rumah tangga lebih menderita depresi, gelisah, dan fobia daripada wanita yang belum pernah mengalami kekerasan.

Noeleen Heyzer, mantan direktur eksekutif UNIFEM, telah menyatakan, "Kekerasan terhadap perempuan menghancurkan kehidupan orang, fragmen masyarakat, dan menghalangi negara-negara untuk berkembang." (EpochTimes/khl)
Sumber: http://erabaru.net

Ditulis oleh: César Chelala Kamis, 25 Maret 2010
Dr César Chelala adalah konsultan kesehatan masyarakat internasional dan salah satu pemenang dari penghargaan Overseas Press Club of America



0 komentar for "Kekerasan Terhadap Perempuan: Sebuah Pandemi Tersembunyi"

Leave Reply

Feed!

Berita

RSS Feed!
RSS Feed!
RSS Feed!
RSS Feed!
Subscribe to our RSS Feed! Follow us on Facebook! Follow us on Twitter! Visit our LinkedIn Profile!
Alamat :

Jl. Tgk. Menara VIII Lr. Cempaka No. 31 Dusun. Melati
Gampong Garot. Kec. Darul Imarah. Aceh Besar
Telp: +62 651 740 7951,
Handphone : +62812 6993 951
Email: pulih.aceh@pulih.or.id

Feed!

Semua Posting

Views

Sumbangan Anda





Fanpage Facebook

Translate

Copyright © 2009 - PULIH ACEH | Designed Xplory Design